Setelah Demokrasi Lahir Caesar

DUA pemimpin DPR menjadi pesakitan KPK. Mereka ialah Ketua DPR Setya Novanto dan Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan.

Setya Novanto tengah menjalani hukuman penjara. Taufik Kurniawan baru saja pekan lalu dimasukkan ke ruang tahanan sebagai tersangka.

Kiranya dua tokoh itu mewakili dua era besar dalam sejarah kepartaian mutakhir. Setya Novanto mewakili partai warisan orde otoriter, yaitu Partai Golkar, sedangkan Taufik Kurniawan mewakili partai yang lahir di era reformasi, yaitu Partai Amanat Nasional (PAN).

Mengatakan kedua tokoh itu mewakili partai dari dua era yang berbeda dan serentak dengan itu menyebut keduanya pesakitan KPK jelas bermaksud mengatakan bahwa belum lahir era baru yang bersih. Jangan-jangan sekarang korupsi lebih dahsyat dilakukan elite negara.

Salah satu temuan penting Global Corruption Barometer 2017 ialah penerima suap lebih banyak dilakukan mereka yang duduk di jabatannya sebagai hasil pemilihan. Setidaknya temuan itu berlaku untuk negeri ini. Mereka yang banyak ditangkap KPK ialah kepala daerah dan anggota legislatif yang menjadi pejabat publik karena dipilih rakyat.

Dipilih rakyat menunjukkan hadirnya demokrasi. Demokrasi macam apa? Bukan dari rakyat untuk rakyat, melainkan ujungnya dari rakyat untuk KPK. Itulah sekilas wajah demokrasi setelah kita hidup dalam era demokrasi yang lahir ‘caesar’ berkat reformasi.

Berbagai hasil survei yang saya baca menunjukkan satu perkara yang penting. Rakyat yang toleran terhadap politik uang kebanyakan (bahkan sampai 60%) tetap memilih berdasarkan hati nurani. Uang diterima, rakyat menunaikan hak konstitusionalnya sesuai hati nuraninya, selebihnya dan selanjutnya diserahkan kepada hati nurani orang yang terpilih untuk amanah atau tidak setelah mengeluarkan money politics.

Demikianlah pertanggungjawaban moral politik diserahkan sepenuhnya kepada elite terpilih. Rakyat percaya benar bahwa elite terpilih berpengetahuan mana yang baik dan mana yang buruk.

Bukan hanya berpengetahuan, mereka juga punya kebebasan memilih mana yang baik dan mana yang buruk. Kesimpulan yang memprihatinkan ialah ternyata elite hasil pilihan rakyat gagal menggunakan pengetahuan dan kebebasan mereka untuk memilih mana yang baik dan menyingkirkan mana yang buruk secara konsisten. Kenapa?

Jawabannya pada karakter elite sebagai person. Karakter tidak tumbuh dari ruang dalam dirinya, tetapi dari luar diri, karena itu lembek menghadapi pergumulan materi. Lihatlah betapa mudah KPK menangkap mereka.

e-Paper

Podium

Setelah Demokrasi Lahir Caesar

Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group – 05 November 2018, 05:10 WIB

DUA pemimpin DPR menjadi pesakitan KPK. Mereka ialah Ketua DPR Setya Novanto dan Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan.

Setya Novanto tengah menjalani hukuman penjara. Taufik Kurniawan baru saja pekan lalu dimasukkan ke ruang tahanan sebagai tersangka.

Kiranya dua tokoh itu mewakili dua era besar dalam sejarah kepartaian mutakhir. Setya Novanto mewakili partai warisan orde otoriter, yaitu Partai Golkar, sedangkan Taufik Kurniawan mewakili partai yang lahir di era reformasi, yaitu Partai Amanat Nasional (PAN).

Mengatakan kedua tokoh itu mewakili partai dari dua era yang berbeda dan serentak dengan itu menyebut keduanya pesakitan KPK jelas bermaksud mengatakan bahwa belum lahir era baru yang bersih. Jangan-jangan sekarang korupsi lebih dahsyat dilakukan elite negara.

Salah satu temuan penting Global Corruption Barometer 2017 ialah penerima suap lebih banyak dilakukan mereka yang duduk di jabatannya sebagai hasil pemilihan. Setidaknya temuan itu berlaku untuk negeri ini. Mereka yang banyak ditangkap KPK ialah kepala daerah dan anggota legislatif yang menjadi pejabat publik karena dipilih rakyat.

Dipilih rakyat menunjukkan hadirnya demokrasi. Demokrasi macam apa? Bukan dari rakyat untuk rakyat, melainkan ujungnya dari rakyat untuk KPK. Itulah sekilas wajah demokrasi setelah kita hidup dalam era demokrasi yang lahir ‘caesar’ berkat reformasi.

Berbagai hasil survei yang saya baca menunjukkan satu perkara yang penting. Rakyat yang toleran terhadap politik uang kebanyakan (bahkan sampai 60%) tetap memilih berdasarkan hati nurani. Uang diterima, rakyat menunaikan hak konstitusionalnya sesuai hati nuraninya, selebihnya dan selanjutnya diserahkan kepada hati nurani orang yang terpilih untuk amanah atau tidak setelah mengeluarkan money politics.

Demikianlah pertanggungjawaban moral politik diserahkan sepenuhnya kepada elite terpilih. Rakyat percaya benar bahwa elite terpilih berpengetahuan mana yang baik dan mana yang buruk.

Bukan hanya berpengetahuan, mereka juga punya kebebasan memilih mana yang baik dan mana yang buruk. Kesimpulan yang memprihatinkan ialah ternyata elite hasil pilihan rakyat gagal menggunakan pengetahuan dan kebebasan mereka untuk memilih mana yang baik dan menyingkirkan mana yang buruk secara konsisten. Kenapa?

Jawabannya pada karakter elite sebagai person. Karakter tidak tumbuh dari ruang dalam dirinya, tetapi dari luar diri, karena itu lembek menghadapi pergumulan materi. Lihatlah betapa mudah KPK menangkap mereka.

Apakah rakyat menyesal atas pilihannya? Hemat saya rakyat tidak menyesali pilihannya. Rakyat malah bersyukur mereka yang terpilih untuk berkuasa ternyata berkarakter lembek tidak amanah. Ditangkap KPK ganjarannya!

Demokrasi (termasuk yang lahir caesar) bertujuan memilih elite yang berkuasa. Bukan sebaliknya, elite yang amanah. Pernyataan itu tidak enak didengar, tapi perlu diperdengarkan bahwa berkuasa dihadirkan lebih dulu daripada amanah. Bahwa yang berkuasa ternyata amanah kiranya keberuntungan tersendiri.

Tentu saja kekuasaan negara tidak boleh diserahkan atas dasar amanah sebagai keberuntungan. Harus ada sistem untuk menumbuhkan kekuasaan yang amanah dan mekanisme checks and balances untuk mengawasinya.

Merupakan keprihatinan bangsa amanah yang diemban elite yang berkuasa tidak bertumbuh sehebat tumbuhnya demokrasi. Demokrasi kita mulanya memang lahir berkat operasi caesar (reformasi), tetapi mestinya tumbuh dewasa setelah 20 tahun, yaitu berkemampuan menghasilkan lebih banyak elite yang berkuasa dan amanah. Bukan malah yang tumbuh hebat ketangkasan KPK menangkap elite yang menyalahgunakan kekuasaan.

Jalan sejarah yang mencong perlu diluruskan. Kiranya pada pemilu mendatang demokrasi hasil caesar mampu menghasilkan elite politik yang berintegritas, yang punya dignity, yang karakternya tumbuh dari ruang dalam dirinya sehingga berkuranglah ‘kerjaan’ KPK.

Recent Comments

    Categories

    adminsaurhutabarat Written by:

    Comments are closed.