Membumi dengan Benar

TULISAN ini kiranya perlu diawali dengan sebuah pengakuan. Bahwa saya sudah lama tidak nonton sandiwara, dalam makna teater. Untuk itu, saya mohon maaf kepada sahabat Butet Kertaradjasa.

Tidak nonton sandiwara itu rasanya perlu dilanjutkan sampai pemilihan presiden tuntas. Kenapa? Sepertinya dalam rangka pemilihan presiden, saya tidak perlu nonton sandiwara benaran sebab muncul sandiwara-sandiwaraan.

Orang tentu perlu berkampanye menjajakan calon presiden- wakil presiden yang diusungnya. Berkampanye itu dimengerti sebagai upaya untuk memenangkan persepsi pemilih dengan cara menawarkan visi-misi serta program untuk hidup berbangsa dan bernegara yang lebih baik. Yang dicari pemimpin bangsa dan negara, bukan badut.

Namun, kampanye macam itu dinilai terlalu lurus, steril. Hanya bagus untuk kecerdasan. Padahal, meyakinkan pemilih dengan otak merupakan jalan panjang menuju kegagalan.

Jalan pendek menuju keberhasilan ialah meyakinkan pemilih dengan menyiasati emosinya. Caranya? Berkampanyelah dengan modus bersandiwara dalam sandiwara disertai dengan hoaks. Apakah jadinya bila bersandiwara dalam sandiwara berisi kebohongan? Jawabnya menipu rakyat.

Sandiwara punya beberapa arti. Satu di antaranya ialah kejadian-kejadian (politik dan sebagainya) yang hanya dipertunjukkan untuk mengelabui mata, tidak sungguhsungguh. Itu dikutip dari Kamus Besar Bahasa Indonesia.

Mengelabui berarti menyesatkan pandangan, yang juga berarti menipu. Itulah sandiwara yang dapat terjadi dalam keinginan mengganti presiden. Sangat berbeda dengan sandiwara yang saya tonton di masa kecil, sandiwara 17 Agustus, cerita real sejarah heroisme pejuang mengalahkan Belanda dengan bambu runcing.

Di masa tua sekarang ini, saya paham orang yang belum pernah menjadi presiden atau wakil presiden tentu saja belum punya kisah nyata untuk disandiwarakan dalam tonil atau teater yang benaran. Di situlah pula bedanya dengan petahana.

‘Bersandiwara’ selain berarti ‘bermain drama (tonil, teater)’, juga punya arti ‘berpura-pura’. Contoh yang dipakai sebuah kamus ialah ‘Di depan ibunya ia pandai bersandiwara seakan-akan pergi belajar, padahal sebenarnya ia pergi menonton film’.

Contoh itu dapat diganti, ‘Di depan rakyat ia pandai bersandiwara seakan-akan dizalimi, padahal sebenarnya ia ingin dikasihani’. Kenapa? Rakyat yang terkelabui karena kasihan lalu diharapkan memilihnya sebagai presidenwakil presiden.

Sesungguhnya sampai sekarang saya terheran-heran, kok bisa di suatu masa ada presiden terpilih karena dia merasa terzalimi. Betapa panjang keheranan itu kalau pada 2019, presiden terpilih berkat pendampingnya, cawapres, mampu bersandiwara dizalimi.

Sesungguhnya saya pun terheran-heran bagaimana mungkin pemimpin yang dicandrakan tegas menyukai pasangan yang berpura-pura? Dalam kampanye sandiwarasandiwaraan, setelah terpilih, bisa terjadi di negara ini ada presiden-presidenan karena pendampingnya yang berpura-pura menjadi wakil presiden, padahal dialah presiden benaran.

Kita perlu pemimpin bangsa yang berterus terang dengan rakyatnya. Untuk itu, sang pemimpin harus lebih dulu mampu berterus terang dengan dirinya sendiri.

Maaf, kiranya di situlah pemimpin perlu stoicism, pandangan yang antara lain bilang ketika seseorang membumi dengan benar dalam hidupnya, dia tidak perlu melihat keluar untuk mendapatkan pengakuan.

Recent Comments

    Categories

    adminsaurhutabarat Written by:

    Comments are closed.