Gairah dan Kejujuran Warga

HASIL hitung cepat berbagai lembaga survei yang disiarkan langsung Metro TV kemarin menyatakan Jokowi-Amin menang dengan selisih sedikitnya 9%. Jokowi bakal kembali menjadi presiden untuk kedua kali.

Dengan demikian, Jokowi dan SBY ialah dua pemimpin yang menjadi presiden selama 10 tahun dalam era demokrasi langsung. Pada 2024 kita punya gambaran yang komprehensif tentang perlu dan pentingnya kesinambungan pemerintahan di bawah kepemimpinan presiden yang terpilih untuk dua periode.

Rakyat kemarin mengambil keputusan politik yang bijaksana, yaitu memilih presiden yang jujur, pekerja keras, sederhana, dan berani. Presiden yang mengabdikan diri sepenuhnya untuk rakyat.

Pemilu kemarin ditandai antusiasme warga datang ke TPS. WA group, SMS, dan platform sosmed lainnya terus bergetar mengingatkan teman, rekan, dan saudara untuk datang segera ke TPS. Rakyat bergairah, amat bergairah, dan dengan jujur menentukan pilihannya.

Warga ingin benar menjadi bagian dari demokrasi negeri ini. Warga tidak mau golput. Warga ingin turut serta menentukan jalannya negara lima tahun ke depan. Kiranya terpilih orang-orang terbaik dari partai-partai terbaik duduk di DPR dan terpilih pula presiden-wakil presiden terbaik yang diyakini mampu membuat Indonesia menjadi hebat.

Sekarang giliran Bawaslu dan KPU bekerja keras untuk menjaga suara warga. Kecurangan tidak mudah dihindari, kejujuran pun tidak mudah ditegakkan. Karena itulah, hasil hitung cepat berbagai lembaga survei yang tepercaya menjadi sangat penting dalam urusan turut mengawal suara rakyat.

Hanya KPU yang berwenang mengumumkan secara resmi hasil pemilu. Pengumuman resmi hasil pemilu baru dilakukan antara 25 April dan 22 Mei 2019. Akan tetapi, sejak Pilpres 2004, hasil hitung cepat terbukti sama dengan hasil penghitungan KPU.

Kendati demikian, upaya menegakkan kejujuran itu perlu terus kita tekankan. Bukan perkara baru ada yang tidak percaya kecanggihan metodologi hitung cepat. Kejujuran perlu dikawal agar jangan sampai antusiasme warga menjadi bagian dari demokrasi dipatahkan justru oleh Bawaslu dan KPU.

Suara rakyat ialah suara hati nurani, suara Tuhan. Menang satu suara pun kemenangan yang bermakna. Dalam selisih yang tipis sekalipun, baik dan patut mengakui kemenangan, seperti baik dan patut menerima kekalahan dalam jumlah berapa pun, terlebih selisih sedikitnya 9%. Kualitas moral macam itu terjunjung tinggi dalam pemilu yang jujur.

Saya pikir itulah yang harus ditegakkan oleh siapa pun. Mengatakan itu semua tidak berarti menutup mata pada kemungkinan bahwa yang kalah mencari gara-gara. Mencari gara-gara itu bahkan telah disuarakan dengan terus terang berupa ancaman akan ada people power kalau capres yang diusungnya kalah.

Ancaman itu ancaman macan ompong. Rakyat tidak sebodoh itu. Suara inskonstitusional demikian itu tidak patut disuarakan siapa pun. Baik dan patut kiranya elite memberi contoh tentang jiwa besar, dada lebar, serta pikiran dan hati yang terbuka untuk mengakui kekalahan dan mengapresiasi kemenangan.

Recent Comments

    Categories

    adminsaurhutabarat Written by:

    Comments are closed.