Ketemuan, Yuk!

APAKAH Indonesia kiamat kalau Jokowi dan Prabowo tidak bertemu? Jangan menambah masalah, apalagi membesar-besarkan masalah.

Kenapa? Karena kita sebagai bangsa dan negara tidak kekurangan masalah, kecil ataupun besar.

Salah satu masalah yang dibesar-besarkan itu ialah rekonsiliasi. Di ruang publik elite berbusa-busa bicara makhluk yang satu ini seakan Indonesia bakal kiamat kalau Jokowi dan Prabowo tidak ketemuan.

Ketemuan bukan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Itu bahasa orang muda di WA. “Ketemuan, yuk!” Setelah waktu dan tempat disetujui, percakapan ditutup dengan kalimat superpendek, “C u….” (See you, sampai jumpa).

Apakah Jokowi bisa bilang ‘ketemuan, yuk’ kepada Prabowo? Apakah Prabowo bisa juga bilang ‘ketemuan, yuk’ kepada Jokowi? Timbal balik, kalau keduanya bisa bilang ‘ketemuan, yuk’, kiranya dengan mudah pula keduanya dapat bersepakat tentang waktu dan tempat pertemuan. Lalu ditutup dengan gaya milenial ‘c u…’

Saya memilih Jokowi dalam pilpres. Saya percaya dia bisa bilang ‘ketemuan, yuk’ kepada Prabowo. Sejujurnya saya tidak tahu apakah Prabowo bisa bilang ‘ketemuan, yuk’ kepada Jokowi. Mungkin yang dapat membantu menjawab Amien Rais atau Fadli Zon.

Apa kunci untuk bisa bilang ‘ketemuan, yuk’? Hemat saya dalam ajakan itu terkandung nada rileks. Santai. Tidak ada hambatan psikologis dan struktural.

Suasana kebatinan rileks membuat orang dapat memandang dunia dalam keceriaan. Bukan seakan dunia bakal kiamat. Batin yang rileks membawa orang berpikir positif sehingga berkemampuan mengurai masalah berat yang ruwet bertali-temali (complicated) menjadi terang benderang dalam kesederhanaan.

Dalam perspektif itulah kiranya orang memaknai konsep KISS (keep it simple stupid), temuan Kelly John, enginer kepala, pencipta antara lain Lockheed U-2, pesawat Amerika bermesin jet-tunggal. Kebanyakan sistem bekerja yang terbaik jika dibikin sederhana dan dijaga tetap sederhana jika dibanding dengan sistem yang ruwet (complicated). Karena itu, kesederhanaan haruslah menjadi salah satu tujuan kunci dalam desain dan keruwetan yang tidak perlu haruslah disingkirkan.

Demikianlah, make it simple merupakan pintu solusi. Bukan simplifikasi.

Apakah hasilnya bila dalam menghadapi persoalan ruwet, orang berpikir ruwet, dan hatinya pun ruwet? Hasilnya bertambah ruwet. Einstein ialah pemikir besar yang merumuskan hal besar energi dan massa dalam rumus yang sangat sederhana, yakni lima karakter saja.

‘Ketemuan, yuk’ ajakan sederhana dibanding ‘rekonsiliasi’ yang mengekspresikan adanya keruwetan dalam berbangsa dan bernegara. Dalam

ajakan ‘ketemuan, yuk’ tidak ada ego, gengsi, formalitas. Yang ada ialah orang yang merdeka batinnya, yang saling menghargai, lalu memberi salam kehangatan ‘c u…’.

Jika toh ‘ketemuan, yuk’ itu tidak terjadi karena satu dan lain hal, cukup dijawab dengan santai ‘kita reschedule, ya’. Bila toh pertemuan terjadi, harap kedua pemimpin tidak bicara bisnis atau politik transaksional untuk bergabung dalam koalisi. Demi tegaknya kontrol di DPR, hemat saya Prabowo dan partainya sebaiknya tetap di pihak oposisi.

Dipikir lebih dalam pandangan take it easy, be happy, mengandung kebajikan, yakni pandanglah dunia ini dengan sukacita (ketemuan, yuk),

bukan dengan keruwetan (rekonsiliasi).

Recent Comments

    Categories

    adminsaurhutabarat Written by:

    Comments are closed.